Obstructive sleep apnea dan pengaruhnya pada tekanan darah dan kesehatan jantung

YJI - 10 Sep 2021

Obstructive sleep apnea (OSA) biasa terjadi pada anak-anak dan dapat mempengaruhi tekanan darah dan kesehatan jantung

  • Anak-anak dan remaja dapat mengalami gangguan pernapasan saat tidur dan OSA, seperti halnya orang dewasa. Diperkirakan 1-6?ri semua anak dan remaja mengalami OSA.
  • Gangguan tidur dan jeda dalam bernapas dari sleep apnea bisa dikaitkan dengan obesitas, gangguan lemak, tekanan darah tinggi dan perubahan struktur jantung pada anak-anak.
  • Para orang tua dan tenaga kesehatan profesional harus mempertimbangkan pengujian untuk OSA pada anak-anak dan remaja yang memiliki gejala seperti kebiasaan mendengkur, terengah-engah, mendengus atau sesak napas saat tidur, atau dengan faktor risiko seperti obesitas dan amandel yang membesar.

OSA adalah salah satu jenis gangguan pernapasan saat tidur, biasa terjadi pada anak-anak dan remaja serta bisa dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah dan perubahan struktur jantung, menurut pernyataan ilmiah baru dari American Heart Association yang diterbitkan baru-baru ini dalam Journal of American Heart Association. Pernyataan ilmiah adalah analisis ahli dari penelitian saat ini dan dapat dijadikan pedoman di masa yang akan datang.

“Kemungkinan anak-anak mengalami gangguan pernapasan saat tidur khususnya OSA yang mungkin terjadi karena pembesaran amandel, kelenjar gondok, atau struktur wajah anak. Namun, penting bagi orang tua untuk menyadari bahwa obesitas juga menempatkan anak-anak pada risiko OSA,” ujar Carissa M. Baker-Smith, MD, MPH, MS, direktur pencegahan kardiologi pediatrik di Nemours Children’s Hospital di Wilmington, Delaware, dan profesor kardiologi pediatrik di Sidney Kimmel Medical College di Thomas Jefferson University di Philadelphia. “Gangguan tidur karena sleep apnea berpotensi meningkatkan tekanan darah dan berhubungan dengan resistensi insulin dan lemak abnormal, yang semuanya dapat berdampak buruk pada kesehatan kardiovaskular secara keseluruhan di kemudian hari.”

Gangguan pernapasan saat tidur adalah ketika seseorang mengalami episode abnormal dari sesak napas, dengkuran dan suara mendengkur saat tidur. Ini mencakup spektrum kondisi dari mendengkur hingga Obstructive Sleep Apnea (OSA). OSA dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular pada orang dewasa, namun, masih belum banyak yang tahu bahwa bagaimana kondisi tersebut mempengaruhi kesehatan jantung jangka pendek dan jangka panjang anak-anak dan remaja. Penelitian yang diulas untuk pernyataan tersebut mengungkapkan hal-hal berikut:

  • OSA mengganggu tidur normal, yang dapat mempengaruhi kesehatan emosional, serta sistem kekebalan, metabolisme, dan kardiovaskular pada anak-anak dan remaja.
  • Diperkirakan 1-6?ri semua anak dan remaja mengalami OSA.
  • Sekitar 30-60% remaja yang memenuhi kriteria obesitas (BMII?95th persentil) juga mengalami OSA.

 

Faktor risiko untuk apnea tidur obstruktif pada anak-anak dapat bervariasi sejalan usia; secara umum, faktor utama adalah obesitas, penyakit saluran napas atas dan bawah, rinitis alergi, tonus otot rendah, pembesaran amandel dan kelenjar gondok, malformasi kraniofasial dan gangguan neuromuskular. Penyakit sel sabit juga telah dilaporkan sebagai faktor risiko independen untuk OSA. Anak-anak yang lahir prematur (sebelum usia kehamilan 37 minggu) mungkin memiliki peningkatan risiko gangguan pernapasan saat tidur, sebagian karena keterlambatan perkembangan kontrol pernapasan dan ukuran saluran napas bagian atas yang lebih kecil. Namun, risiko ini tampaknya menurun seiring dengan usia anak yang lahir prematur bertumbuh.

OSA dapat terjadi pada anak-anak dengan gejala berikut:

  • Kebiasaan mendengkur, lebih dari 3 malam per minggu;
  • Suara terengah-engah atau mendengus saat tidur;
  • Sesak napas saat tidur;
  • Tidur dalam posisi duduk atau dengan leher hiperekstensi;
  • Kantuk di siang hari;
  • Sakit kepala saat bangun tidur; atau
  • Tanda-tanda gangguan jalan napas atas.

 

Pernyataan tersebut sejalan dengan rekomendasi dari American Academy of Otolaryngology dan Head and Neck Surgery bahwa studi tidur, yang disebut polisomnografi, adalah tes terbaik untuk mendiagnosis gangguan pernapasan saat tidur. Mereka merekomendasikan studi tidur sebelum tonsilektomi pada anak-anak dengan gangguan pernapasan saat tidur yang memiliki kondisi yang meningkatkan risiko komplikasi selama operasi, seperti obesitas, down syndrome, kelainan kraniofasial (seperti mulut sumbing), gangguan neuromuskular (seperti distrofi otot) atau penyakit sel sabit. Anak-anak dengan kondisi ini dan OSA dianggap berisiko tinggi mengalami komplikasi pernapasan selama operasi apa pun. Obat anestesi harus dipertimbangkan dengan hati-hati, dan pernapasan harus dipantau secara ketat setelah operasi.

Anak-anak dan remaja dengan OSA mungkin juga memiliki tekanan darah yang lebih tinggi. Pernyataan tersebut merinci peningkatan tekanan darah saat tidur, yang biasanya lebih dari 10% lebih rendah dari tingkat tekanan darah seseorang saat terjaga. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja dengan OSA memiliki penurunan tekanan darah yang lebih kecil saat tidur, yang mungkin mengindikasikan regulasi tekanan darah abnormal. Dalam penelitian orang dewasa, "non-dipping" dikaitkan dengan risiko kejadian kardiovaskular yang lebih tinggi. Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja dengan OSA memiliki tekanan darah yang diukur selama 24 jam penuh untuk mendapatkan pengukuran bangun dan tidur mengingat kemungkinan tekanan darah yang lebih tinggi di malam hari.

Sindrom metabolik adalah kekhawatiran lain untuk anak-anak dengan OSA bahkan jenis yang ringan sekalipun (sedikitnya 2 peristiwa jeda dalam bernapas per jam). Sindrom ini mencakup sekelompok faktor seperti kadar insulin dan trigliserida yang tinggi, peningkatan tekanan darah dan rendahnya kadar high-density lipoprotein (HDL, kolesterol baik). Continuous positive airway pressure (CPAP), pengobatan untuk OSA, dapat secara signifikan menurunkan kadar trigliserida dan meningkatkan kadar HDL. Mengobati OSA juga dapat memperbaiki faktor-faktor sindrom metabolik, setidaknya dalam jangka pendek. Namun, status obesitas mungkin menjadi alasan utama untuk beberapa faktor metabolik, seperti kontrol insulin yang buruk.

"Obesitas merupakan faktor risiko yang signifikan untuk gangguan tidur dan OSA, dan keparahan apnea tidur dapat ditingkatkan dengan intervensi penurunan berat badan, yang kemudian meningkatkan faktor sindrom metabolik seperti sensitivitas insulin," kata Baker-Smith. “Kita perlu meningkatkan kesadaran tentang bagaimana meningkatnya prevalensi obesitas dapat mempengaruhi kualitas tidur pada anak-anak dan mengenali gangguan pernapasan saat tidur sebagai sesuatu yang dapat berkontribusi pada risiko hipertensi dan penyakit kardiovaskular di kemudian hari.”

Pernyataan itu juga menguraikan penelitian yang menunjukkan risiko hipertensi pulmonal pada anak-anak dan remaja yang memiliki OSA berat jangka panjang. Komite penulisan juga mengidentifikasi perlunya studi tambahan tentang risiko penyakit kardiovaskular yang terkait dengan OSA di masa kanak-kanak yang menggabungkan pemantauan tekanan darah 24 jam dan ukuran faktor sindrom metabolik.

 

Sumber : https://newsroom.heart.org/news/obstructive-sleep-apnea-is-common-in-kids-and-may-impact-blood-pressure-heart-health